Proposal infrastruktur Biden & pendapatan perusahaan penentu kelanjutan reli bursa AS

Keuangan


ILUSTRASI. Proposal infrastruktur Biden & pendapatan perusahaan penentu kelanjutan reli bursa AS

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

BERITAASLI.COM –  NEW YORK. Proposal infrastruktur besar-besaran yang ditawarkan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan laporan pendapatan perusahaan pada kuartal I 2021 akan memberikan gambaran baru kepada para investor tentang keberlanjutan reli di bursa saham yang saat ini telah mencapai level tertinggi sepanjang masa.

Indeks S$P 500 menskalakan 4.000 untuk pertama kalinya pada hari Kamis (1/4) dan ditutup naik 1,18% pada 4.019,87, memperpanjang kenaikan indeks acuan hampir 80% dari proposal terendah pada Maret 2020. Reli ini didorong langkah-langkah stimulus AS yang belum pernah terjadi sebelumnya dan ekspektasi yang meluas terhadap vaksinasi.

Mengutip Reuters, Sabtu (3/4), bukti penguatan pertumbuhan ekonomi dan perusahaan dapat mendukung kepercayaan investor setelah kuartal yang menunjukkan kenaikan saham yang solid tetapi juga lonjakan yang mengkhawatirkan dalam imbal hasil obligasi dan kantong volatilitas pasar, termasuk naiknya saham GameStop dan kehancuran kantor keluarga yang sangat berpengaruh Archegos Capital.

Investor juga akan mendapatkan gambaran tentang bagaimana kinerja perusahaan setahun setelah dimulainya pandemi ketika pendapatan perusahaan dimulai dengan sungguh-sungguh pada pertengahan April. “Kami telah melihat volatilitas selama beberapa bulan terakhir,” kata Matt Hanna, manajer portofolio di Summit Global Investments. 

Baca Juga: Wall Street naik, S&P 500 melonjak di atas 4.000 disokong saham Microsoft dan Amazon

“Selalu ada keraguan bahwa mungkin permadani dapat ditarik keluar, tetapi sekarang setelah kami mencapai 4.000, saya yakin itu memperbarui kepercayaan di benak banyak pedagang bahwa siklus naik ini belum berakhir,” ucapnya.

Sejarah terbaru menunjukkan saham dapat terus bergulir bulan ini, dengan S&P 500 menghitung kenaikan rata-rata tertinggi pada bulan April dari bulan apa pun selama 20 tahun terakhir, menurut Ryan Detrick, kepala strategi pasar di LPL Financial.

Satu fokus pasar jangka pendek kemungkinan adalah apakah Kongres akan mengesahkan rencana infrastruktur yang secara resmi diperkenalkan Biden minggu ini. Ini termasuk pengeluaran US$ 2 triliun tetapi juga pajak perusahaan yang lebih tinggi yang dikhawatirkan investor dapat merusak keuntungan.

Ditambah dengan paket bantuan virus korona senilai US$ 1,9 triliun dari Biden yang baru-baru ini diberlakukan, inisiatif infrastruktur akan memberi pemerintah federal peran yang lebih besar dalam ekonomi AS daripada yang telah terjadi selama beberapa generasi. 

Rencana awal meminta pengeluaran untuk segala hal mulai dari jalan raya dan jembatan hingga broadband dan perawatan lansia, dan dia mungkin akan mengumumkan paket pengeluaran lainnya pada bulan April.

Baca Juga: Aset investasi valas, emas, dan bitcoin masih fluktuatif tahun ini

Ekonom di Jefferies memperkirakan rencana infrastruktur Biden secara keseluruhan dapat menambahkan 0,5 hingga 1 poin persentase ke perkiraan mereka tentang pertumbuhan 5,2% dalam produk domestik bruto AS pada tahun 2022.

Dengan pembelanjaan yang akan datang dari waktu ke waktu, dampak pasar dapat menjadi tumpul dibandingkan dengan paket bantuan baru-baru ini yang mengirimkan cek senilai US$ 1.400 langsung ke orang Amerika, kata investor.

 

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di BERITAASLI Store.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Posts