Lima Tren Ini yang Menjadi Fokus Investor Wall Street di Kuartal Kedua

Insight


ILUSTRASI. Suasana pintu masuk New York Stock Exchange (NYSE) di Wall St., New York City, Amerika Serikat, 29 Maret 2021. REUTERS/Brendan McDermid

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

BERITAASLI.COM – NEW YORK. Lonjakan imbal hasil yang dialami surat utang pemerintah Amerika Serikat (AS) merupakan satu alasan yang memaksa investor tetap waspada sepanjang kuartal pertama tahun ini.  Di periode itu, investor juga mencermati perpindahan dana yang cepat ke saham musiman serta aksi investor ritel yang tergabung dalam WallStreetBets di saham GameStop.

Berikut, beberapa tren yang diposisikan investor pada kuartal kedua. Dan, bagaimana tren tersebut dapat memengaruhi pasar modal yang lebih luas.

Imbal hasil yang lebih tinggi

Imbal hasil treasury AS patokan, yang berjangka 10 tahun, naik sekitar 80 basis poin pada kuartal pertama. Itu adalah kenaikan terbesar ketiga selama periode tiga bulanan dalam satu dekade terakhir. Imbal hasil melonjak sejalan dengan aksi jual obligasi yang dilakukan investor, yang mengantisipasi pemulihan ekonomi dan laju inflasi di AS.

Banyak investor yang percaya kecenderungan peningkatan imbal hasil akan berlanjut di kuartal kedua. Goldman Sachs memproyeksikan imbal hasil sebesar 1,9% pada akhir 2021. Sementara TD Securities mengharapkan imbal hasil naik menjadi 2%. 

Baca Juga: Wall Street menguat, menjelang pengumuman rencana anggaran infrastruktur Biden

“Kami yakin itu akan terjadi untuk alasan yang benar,” kata Gargi Pal Chaudhuri, kepala strategi investasi iShares, Americas di BlackRock. Ia menambahkan, kenaikan imbal hasil lebih tinggi lagi, tidak akan membendung kenaikan indeks saham dari posisinya yang kini sudah rendah. Catatan saja, indeks S&P 500 mencetak rekor tertinggi yang baru dengan melampaui kisaran 4.000 pada perdagangan Rabu.

Namun pemain pasar yang lain tidak seoptimistis Chaudhuri. Sebanyak 43% investor dalam survei fund manager BofA Global Research terbaru mengatakan, jika imbal hasil treasury bertenor 10 tahun menyentuh angka 2%, maka aksi jual saham akan terjadi.

Penguatan dollar AS

Kenaikan hasil turut mengangkat nilai tukar dollar AS ke level tertingginya selama hampir 17 bulan terakhir. Kebanyakan pemain valas di bursa berjangka pun memasang posisi dollar yang menugat. Mengutip data CTFC, nilai bersih taruhan pada dollar AS yang lebih lemah di bursa berjangka hanya $ 10,3 miliar. Itu setara sepertiga dari nilai taruhan pada pertengahan Januari.

Namun kecenderungan penguatan dollar AS bisa membebani keuntungan perusahaan multinasional AS. Dollar AS yang menguat juga menjadi berita buruk bagi harga-harga komoditas, yang baru-baru ini mengalami rally. Dollar AS yang lebih mahal akan mengungkit harga berbagai komoditas, mulai minyak hingga tembaga dan bijih besi.

Baca Juga: JPMorgan taksir kerugian bank global akibat kejatuhan Archegos capai Rp 145 triliun

Saham value naik daun

Ekspektasi akan kebangkitan ekonomi di AS telah memicu gelombang pembukaan kembali perdagangan dalam beberapa bulan terakhir. Situasi ini mendorong harga saham bank, perusahaan energi, dan area lain yang selama bertahun-tahun tertinggal di belakang saham pertumbuhan dan saham teknologi.

 Indeks saham value, Russell 1000, naik 11% pada kuartal pertama dibandingkan indeks growth stock yang tumbuh 1%, melanjutkan tren yang dimulai pada akhir tahun 2020.

“Jika paradigma baru muncul, yang terdiri dari pertumbuhan nominal yang lebih tinggi secara berkelanjutan dan hasil yang lebih tinggi, maka perdagangan nilai dapat berjalan selama bertahun-tahun,” kata Mark Haefele, kepala investasi di UBS Global Wealth Management, dalam catatan baru-baru ini.

Namun jika upaya pembukaan kembali AS terganggu, daya tarik saham sektor teknologi akan kembali bersinar. Investor pun akan kembali ke saham yang telah mengangkat pasar selama bertahun-tahun.



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Posts