Soal kemungkinan kebocoran laboratorium China, WHO siap kerahkan misi tambahan

News Setup


BERITAASLI.COM – JENEWA. Pimpinan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyerukan penyelidikan lebih lanjut apakah virus corona baru pertama kali muncul akibat kebocoran dari laboratorium di Wuhan, China. Hal tersebut dia ungkapkan dalam sambutannya kepada pers pada hari Selasa (30/3/2021).

Melansir Yahoo News yang mengutip National Review, Direktur Jenderal WHO Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan bahwa semua hipotesis mengenai asal-usul virus corona “tetap dibahas di atas meja”. 

Tedros membuat pernyataan tersebut saat pengumuman laporan WHO tentang asal mula pandemi, yang menyimpulkan bahwa kebocoran laboratorium “sangat tidak mungkin”.

“Meskipun tim telah menyimpulkan bahwa kebocoran laboratorium adalah hipotesis yang paling kecil kemungkinannya, hal ini memerlukan penyelidikan lebih lanjut, berpotensi dengan mengirimkan misi tambahan yang melibatkan ahli spesialis, yang siap saya kerahkan,” kata Tedros seperti yang dikutip dari Yahoo News.

Baca Juga: WHO & 23 negara termasuk Indonesia kerjasama cegah pandemi terulang

Tedros juga mengindikasikan bahwa tim yang dikontrak oleh WHO untuk menyelidiki asal usul pandemi tidak diberi akses penuh ke data China.

“Tim melaporkan bahwa kasus pertama yang terdeteksi terjadi pada 8 Desember 2019. Tetapi untuk memahami kasus paling awal, para ilmuwan akan mendapatkan keuntungan dari akses penuh ke data termasuk sampel biologis setidaknya dari September 2019,” jelasnya.

Baca Juga: WHO rilis penyelidikan asal usul virus corona penyebab Covid-19, ada 4 kemungkinan

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Posts