Mengapa virus Covid-19 menyebabkan hilangnya rasa? Ini penjelasannya

Keuangan


ILUSTRASI. Penelitian internasional baru yang dilakukan oleh National Institutes of Health (NIH) telah memberikan penjelasan awal mengapa virus corona baru menyebabkan hilangnya rasa. (Tribun Jateng/Hermawan Handaka)

Sumber: Jerusalem Post | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

BERITAASLI.COM – Penelitian internasional baru yang dilakukan oleh National Institutes of Health (NIH) telah memberikan penjelasan awal mengapa virus corona baru menyebabkan hilangnya rasa.

Jerusalem Post memberitakan, riset bersama antara National Institute of Dental and Craniofacial Research dan University of North Carolina di Chapel Hill, menunjukkan bahwa SARS-CoV-2 menginfeksi sel-sel di mulut.

“Temuan menunjukkan kemungkinan bahwa mulut berperan dalam menularkan SARS-CoV2 ke paru-paru atau sistem pencernaan melalui air liur yang sarat dengan virus dari sel-sel mulut yang terinfeksi,” demikian penjelasan dalam makalah yang diterbitkan oleh NIH. 

Menurut makalah tersebut, riset itu juga dapat membantu menjelaskan beberapa gejala luas lainnya dari Covid-19, termasuk gejala oral seperti hilangnya rasa, mulut kering, dan melepuh.

Baca Juga: Mengalami long covid, ini yang perlu diperhatikan

Meski demikian, pemimpin peneliti Dr. Blake M. Warner mengatakan kepada The Jerusalem Post, masih belum ada bukti langsung bahwa virus menginfeksi sel-sel indra perasa. “Kami berharap untuk segera mengeksplorasi ini,” katanya.

Warner adalah asisten penyelidik klinis dan kepala Unit Gangguan Saliva NIDCR.

Para peneliti telah mengetahui bahwa orang dengan virus memiliki tingkat virus yang tinggi dalam air liur mereka; Tes air liur telah dianggap hampir seakurat tes usap PCR standar emas, yang mengevaluasi kadar virus dalam lendir hidung. Yang tidak diketahui para ilmuwan adalah bagaimana virus masuk ke air liur.

Baca Juga: Riset terbaru: Covid-19 varian Afrika Selatan lebih kebal terhadap vaksin corona

Studi tersebut mencakup lima aspek. Pertama, para peneliti mensurvei jaringan mulut sukarelawan yang sehat untuk melihat apakah sel-sel mulut rentan terhadap virus corona baru, yang berarti jika mereka mengandung protein titik masuk kunci yang diperlukan yang dikenal sebagai angiotensin-converting enzyme 2 (ACE2) dan transmembrane serine protease 2 (TMPRSS2). 

ACE2 dan TMPRSS2 adalah protein yang menjadi pintu masuk COVID-19 untuk masuk dan menginfeksi sel manusia.






Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Posts