Terusan Suez tersendat, bagaimana dampaknya ke perdagangan dari Indonesia?

Keuangan


ILUSTRASI. Terusan Suez. CNES/AIRBUS DS via REUTERS

Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Tendi Mahadi

BERITAASLI.COM – JAKARTA. Insiden terjepitnya kapal Ever Given-Evergreen sejak Selasa (23/3) membuat Terusan Suez tersumbat. Perdagangan global pun ikut terhambat lantaran jalur pengapalan lewat Mesir itu memegang peranan penting bagi rute logistik dunia.

Sejumlah pemberitaan menyebutkan, sekitar 30% dari volume pengiriman peti kemas dunia melewati terusan sepanjang 193 kilometer tersebut. Jumlah itu sekitar 12% dari total perdagangan global.

Macetnya Terusan Suez dikabarkan membuat muatan kargo senilai US$ 9,6 miliar yang biasa melintasi Asia dan Eropa menjadi tertahan. Kerugian ditaksir mencapai US$ 400 juta per jam untuk barang yang tertunda.

Baca Juga: BI perkirakan inflasi Maret 2021 sebesar 0,08% mom

Pelaku usaha di Indonesia pun harap-harap cemas dan masih mengkalkulasikan dampak dari macetnya Terusan Suez. Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Bidang Properti dan Kawasan Ekonomi Sanny Iskandar mengatakan, insiden tersebut bisa berdampak terhadap keterlambatan (delay) dan naiknya ongkos angkutan laut ke pasar internasional.

Terutama perdagangan ke Eropa, Afrika, dan Amerika Serikat yang selama ini menuju ke pantai timur Amerika. Pasalnya, Terusan Suez memangkas waktu hingga dua pekan pelayaran dari Asia ke Eropa atau sebaliknya, ketimbang harus memutari Afrika.

“Namun jika kemacetan berlangsung lebih dari 24 jam, maka perlu melewati jalur semenanjung Afrika sebagai alternatif. Pengalihan rute perdagangan melewati Tanjung Harapan akan menambah waktu tempuh perjalanan berkisar dua pekan,” kata Sanny saat dihubungi BERITAASLI.COM, Minggu (28/3).

Menurut Sanny, dampak terhadap perdagangan Indonesia memang belum dapat digambarkan secara angka, baik persentase maupun nominal. Namun, dengan waktu tempuh yang semakin lama, biaya ekspedisi perjalanan kapal akan membengkak. Tambahan biaya terjadi akibat penambahan bahan bakar dan biaya kru kapal. Apalagi, harga minyak mentah berjangka juga sudah tersulut naik sekitar 6%.

“Dengan adanya kemacetan tersebut, kapal dari Indonesia bisa saja terkena imbas dari antrean itu. Kita semua tentunya berharap penyelesaian masalah akibat kapal ever green tersebut dapat dilakukan dengan cepat,” imbuh Sanny.

Baca Juga: Ekonom Bank Mandiri: Ekonomi AS pulih lebih cepat, jadi peluang bagi ekspor Indonesia

Dihubungi terpisah, Ketua Umum DPP Indonesian National Shipowners Association (INSA) Carmelita Hartoto mengatakan, tidak ada laporan Pelayaran Indonesia yang ikut antrean kemacetan di Terusan Suez. Kendati begitu, perlu dipetakan seberapa signifikan dampaknya terhadap keterlambatan ekspor komoditas Indonesia ke Eropa. 

Misalnya terhadap barang olahan kayu, mebel, olahan makanan, hingga tembakau. Di sisi lain, meski impor Indonesia dari Eropa hanya sekitar 8,5%, tapi arus barang impor dari Eropa juga mesti diperhatikan. Khususnya untuk produk seperti mesin mekanik, kimia organik, komponen kelistrikan, plastik, hingga komponen kendaraan.

“Mudah-mudahan cepat teratasi, karena owner/operator dan juga berbagai pihak sedang berupaya keras untuk refloat kapal tersebut dengan mengerahkan kapal salvage dan kapal keruk untuk menghisap pasir di bawah kapal,” ungkap Carmelita.

Direktur Administrasi, Korporasi, dan Hubungan Eksternal Toyota Motor Manufacturing Indonesia Bob Azzam menyatakan, sejauh ini belum ada dampak langsung kemacetan Terusan Suez untuk operasional Toyota di Indonesia.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di BERITAASLI Store.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Posts