Rekor lagi, Brasil catat 3.650 kematian baru akibat Covid-19 pada Jumat (26/3)

Keuangan


ILUSTRASI. Penyebaran virus corona di Brasil

Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

BERITAASLI.COM – SAO PAULO. Brasil kembali mencatatkan rekor kematian baru akibat virus corona (Covid-19) dengan 3.650 kematian pada hari Jumat (26/3). Di saat yang sama, Brasil juga meluncurkan dua kandidat vaksin Covid-19 pertama yang dikembangkan di dalam negeri untuk uji coba pada manusia, yang meskipun beberapa bulan lagi akan digunakan, dan diharapkan akan membantu menjinakkan pandemi.

Dengan tambahan data terakhir, setidaknya sudah ada lebih dari 300.000 orang telah meninggal karena Covid-19 di negara terbesar di Amerika Latin itu. Ini adalah total tertinggi kedua di dunia setelah Amerika Serikat (AS).

Ini juga menjadikan Brasil sebagai pusat penyebaran virus corona global karena kurangnya batasan federal, varian baru yang menular, dan peluncuran vaksin yang tidak merata di negara tersebut.

Asal tahu saja, rekor korban tewas hari Jumat adalah yang kedua minggu ini, dengan 100.158 kasus virus corona baru yang bersejarah pada hari Kamis (25/3).

Tekanan telah meningkat kepada Presiden Jair Bolsonaro untuk mengatasi krisis kesehatan masyarakat yang telah dia kurangi, dengan menghindari penggunaan masker, mencerca penguncian dan menabur keraguan tentang vaksin Covid-19.

Bolsonaro, mantan kapten angkatan darat sayap kanan, mulai mengubah nadanya tentang vaksin yang sebelumnya dia katakan tidak akan dia gunakan.

Pada hari Jumat, regulator kesehatan Brasil Anvisa mengatakan telah menerima permintaan untuk memulai pengujian fase 1-2 dari vaksin yang dikenal sebagai Versamune, yang dikembangkan oleh Universitas Sao Paulo Ribeirao Preto, dalam hubungannya dengan Farmacore dan PDS Biotechnology. 

Menteri Sains, Teknologi dan Inovasi Brasil Marcos Pontes mengatakan, vaksin Versamune adalah salah satu dari tiga vaksin yang didukung federal.

Baca Juga: Laporkan kasus kematian setelah vaksinasi corona, Thailand minta masyarakat tenang

Sebelumnya, institut biomedis Butantan Sao Paulo mengatakan, akan meminta persetujuan untuk memulai uji coba vaksin pada manusia dengan tujuan memulai inokulasi pada Juli. Itu akan menjadi garis waktu yang agresif bahkan mengingat perlombaan baru-baru ini untuk vaksinasi Covid-19.

Butantan menargetkan untuk memproduksi 40 juta dosis vaksin Butanvac tahun ini, mulai Mei, kata para pejabat, yang akan membantu program imunisasi nasional yang terhambat.

Doria menambahkan dalam konferensi pers bahwa produksi Butanvac tidak akan mengganggu kemitraan lembaga yang didanai negara untuk memproduksi dan mendistribusikan suntikan Covid-19 yang dikembangkan oleh Sinovac Biotech Ltd. China.

Pejabat Butantan mengatakan vaksin baru telah dirancang untuk melindungi dari varian P1 yang menular dari virus corona, yang muncul di wilayah Amazon tahun lalu dan memicu gelombang kedua mematikan dari kasus-kasus yang membanjiri rumah sakit.

Vaksin ini dikembangkan menggunakan virus yang dimodifikasi, yang menyebabkan penyakit Newcastle pada burung, untuk menimbulkan respons kekebalan terhadap lonjakan protein dari virus corona baru.

Butantan berencana untuk menguji vaksin pada 1.800 sukarelawan selama dua tahap, dua orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters menjelang pengumuman resmi.

 

 






Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Posts