Taiwan produksi massal rudal jarak jauh, di tengah tekanan China yang meningkat

News Setup


BERITAASLI.COM – TAIPEI. Taiwan memulai produksi massal rudal jarak jauh dan sedang mengembangkan tiga model lainnya, Menteri Pertahanan Chiu Kuo-cheng mengatakan pada Kamis (25/3).

Pernyataan Menteri Pertahanan Taiwan tersebut merupakan pengakuan yang langka dalam upaya untuk mengembangkan kapasitas serangan di tengah meningkatnya tekanan China.

China, yang mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya, telah meningkatkan aktivitas militer di dekat pulau itu, ketika mencoba memaksa pemerintah di Taipei untuk menerima klaim kedaulatan Beijing.

Angkatan Bersenjata Taiwan, yang dikerdilkan oleh China, berada di tengah-tengah program modernisasi untuk menawarkan pencegah yang lebih efektif, termasuk kemampuan untuk menyerang balik pangkalan jauh di dalam China jika terjadi konflik.

Baca Juga: Di tengah tekanan militer China, 2 jet tempur Taiwan jatuh saat latihan

Mengutip Reuters, menanggapi pertanyaan anggota legislator di parlemen, Menteri Pertahanan Taiwan Chiu Kuo-cheng mengungkapkan, pengembangan kemampuan serangan jarak jauh adalah prioritas.

“Kami berharap itu jarak jauh, akurat, dan bergerak,” katanya yang menambahkan, penelitian tentang senjata semacam itu oleh Institut Sains dan Teknologi Nasional Chung-Shan milik negara “tidak pernah berhenti”.

Benteng Taiwan

Berdiri di sebelah Chiu, Wakil Direktur Institut Sains dan Teknologi Nasional Chung-Shan Leng Chin-hsu menyebutkan, satu rudal jarak jauh berbasis darat telah memasuki proses produksi, dengan tiga model lainnya sedang dalam pengembangan.

Leng berkilah, “tidak nyaman” baginya untuk memberikan perincian tentang seberapa jauh rudal itu bisa terbang.

Baca Juga: China semakin menekan, Taiwan bangun armada kapal selam serang dengan dukungan AS



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Posts