Fintech P2P lending mengaku sudah implementasikan manajemen risiko IT

Keuangan


ILUSTRASI. Peer to Peer Lending. 

Reporter: Selvi Mayasari | Editor: Tendi Mahadi

BERITAASLI.COM – JAKARTA. Otoritas Jasa Keuangan merilis regulasi otoritas terkait teknologi informasi (TI) untuk para pelaku industri keuangan non-bank (IKNB), hal ini terkait terbitnya POJK No. 4/POJK.05/2021 tentang Penerapan Manajemen Risiko Dalam Penggunaan Teknologi Informasi Oleh Lembaga Jasa Keuangan Non-Bank pada Maret 2021.

Pada aturan POJK tersebut salah satunya mempersyaratkan lembaga jasa keuangan non-bank harus memiliki Pusat Data, sekaligus Pusat Pemulihan Bencana atau Disaster Recovery Center (DRC) sebagai back-up, di lokasi yang berbeda dengan Pusat Data utama.

Industri teknologi finansial peer-to-peer (P2P) lending dinilai sudah lebih dulu dibekali syarat sesuai ketentuan baru Otoritas Jasa Keuangan (OJK) soal manajemen risiko penggunaan TI bagi IKNB.

Baca Juga: Riset Backbase: Perbankan Indonesia genjot investasi IT di tengah gempuran fintech

Menanggapi aturan tersebut Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) menyatakan, sebagai mitra OJK, AFPI senantiasa mendukung setiap regulasi yang bisa memperkuat peran fintech pendanaan dalam berkontribusi di sektor keuangan digital.

Andi Taufan, Juru Bicara AFPI mengungkapkan, saat ini kehadiran fintech pendanaan semakin relevan untuk mempermudah akses pendanaan baik bagi masyarakat maupun pelaku usaha khususnya UMKM. 

“Bagi kami aturan ini mampu berdampak positif untuk industri fintech sehingga seluruh platform semakin memiliki panduan yang kuat dalam menerapkan manajemen risiko yang memadai terutama dalam penggunaan TI,” kata Andi kepada BERITAASLI.COM, Kamis (25/3).

Andi melanjutkan, AFPI secara preventif telah membentuk komite etik yang akan mengawasi pelaksanaan kode etik operasional atau code of conduct (CoC) fintech Peer to Peer (P2P) lending. 

“Kami berharap ke depannya upaya industri fintech pendanaan dalam menghadirkan layanan yang aman dan nyaman bagi konsumen terus terbangun dengan baik. Dalam kode etik tersebut, AFPI menetapkan aturan terkait bunga pinjaman, mekanisme penagihan dan akses data nasabah,” ujar Andi.

Baca Juga: Bank Neo Commerce salurkan kredit senilai Rp 20 miliar lewat P2P lending Restock.id

Tidak hanya itu, pihaknya juga didukung dengan keberadaan fintech data center sebagai salah satu inisiatif AFPI untuk membantu secara industri agar kualitas portfolio pendanaan bisa terus meningkat, mitigasi data peminjam yang bermasalah dapat terus diwaspadai dan tidak mengajukan pendanaan di platform lain secara berlebih.

Menurutnya, seluruh platform wajib untuk berintegrasi di FDC secara real time, terutama untuk mengindikasi peminjam nakal. Jika peminjam tidak melunasi utang dalam 90 hari, maka akan tercatat pada pusat data fintech sebagai peminjam bermasalah.

AFPI bersama seluruh anggota fintech pendanaan secara langsung telah siap berkontribusi dengan ekosistem digital yang mampu memperkuat sistem credit scoring di fintech pendanaan. “Kami akan terus mengawal agar industri fintech lending terus bertumbuh dan sehat serta berperan optimal bagi masyarakat. Kebijakan yang terus berkembang saat ini akan mendorong peran fintech lending untuk mendorong inklusi keuangan,” kata Andi.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di BERITAASLI Store.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Posts