Pajak Digital Mengintai Para Kreator Konten di Dunia Maya

Insight


ILUSTRASI. Selain pungutan pajak dari Pemerintah AS, kretor konten digital bakal secara spesifik dibidik Direktorat Jenderal Pajak. REUTERS/Dado Ruvic/File Photo

Reporter: Anastasia Lilin Y, Yusuf Imam Santoso | Editor: Anastasia Lilin Yuliantina

BERITAASLI.COM – JAKARTA. Para kretor konten di dunia maya sebaiknya bersiap-siap. Dua pekan lalu, YouTube mengumumkan rencana pemungutan pajak kepada para konten kreator di luar wilayah Amerika Serikat (AS). Sementara dari dalam negeri, pemerintah berencana lebih getol memungut pajak digital baik dari youtuber, tiktoker, selebgram dan lainnya.

Dalam pengumuman secara tertulis, YouTube menyebutkan penghasilan para konten kreator di luar AS yang termasuk dalam YouTube Partner Programme akan dipotong pajak mulai awal Juni 2021. Penghasilan tersebut berasal dari para penonton di AS melalui penayangan iklan, YouTube Premium, Super Chat, Super Stickers dan Channel Memberships.

Ini Artikel Spesial

Hanya dengan berlangganan Rp 10.000 selama 30 hari Anda dapat membaca berita pilihan, independen, dan inspiratif ini.

Login

ATAU



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Posts