Kementan menggelar bimtek dukung pengembangan gula semut di Banyumas

Regional


BERITAASLI.COM –  JAKARTA. Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Politeknik Pembangunan Pertanian Yogyakarta Magelang (Polbangtan Yoma) bersama anggota Komisi IV DPR Sunarna menyelenggarakan Bimbingan Teknis Petani dan Penyuluh di Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah. 

Penyelenggaraan kegiatan Bimtek gencar dilaksanakan pada kuartal awal 2021 sebagai salah satu langkah untuk mewujudkan misi penguatan Ketahanan Pangan Nasional ditengah pandemi. 

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengatakan ada beberapa solusi dalam menghadapi pandemi Covid-19 antara lain yaitu dari sisi kesehatan melalui vaksin dan dari sisi pertanian melalui penyediaan pangan. 

“Pada masa pandemi, ternyata bekerja di sektor pertanian menjadi pilihan utama masyarakat. Hal tersebut harus kita dukung dan sambut baik dengan menyiapkan program-program yang berorientasi pada pengembangan pengetahuan dan kapasitas masyarakat dalam bidang pertanian,” ujar Syahrul.

Baca Juga: Mentan: Impor beras baru wacana

Kegiatan Bimtek yang diselenggarakan pada hari Jumat (19/3) di ASTON Imperium Purwokerto tersebut mengusung tema “Pengemasan dan Pemasaran Gula Semut” sebagai materi utama.

Perlu diketahui bahwa Pemerintah telah meluncurkan program diversifikasi gula nasional, dengan mencari alternatif sumber gula alami non tebu, salah satunya yaitu gula palmae yang lebih dikenal sebagai gula semut atau Brown Sugar. 

“Tujuan utama pembangunan pertanian yaitu memastikan ketersediaan pangan, meningkatkan kesejahteraan petani, dan meningkatkan ekspor. Gula semut merupakan komoditas strategis yang mendukung ketiga tujuan tersebut. Prospeknya bagus, komoditas ini sudah diekspor ke beberapa negara di Eropa”, ujar Ananti, Wakil Direktur I Polbangtan YoMa.

Rayndra Syahdan Selaku pemateri sekaligus praktisi Gula Semut menyatakan bahwa usaha ini sangat menguntungkan, apalagi jika dilakukan mulai dari hulu yaitu budidaya tanaman kelapa karena setiap bagian pohon kelapa dapat dikembangkan menjadi produk olahan.

Baca Juga: Upaya Kementan mengenjot produktivitas padi di lahan Food Estate



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Posts